BUKTI ! BUAH LOKAL LEBIH AMAN DAN SEHAT


Sesuai dengan data yang dikeluarkan dari Badan Pusat Statistik, konsumsi buah masyarakat Indonesia sangat rendah. Pada tahun 2004, sekitar 6 dari 10 orang tidak makan buah untuk mencukupi kebutuhan gizinya. Selain disebabkan masih kurangnya kesadaran untuk mengonsumsi buah, harga buah terbilang cukup tinggi untuk keluarga kurang mampu.

Akan tetapi, benarkah harga buah saat ini mahal? Ternyata, tidak selalu. Yang mahal adalah harga buah impor, sedangkan harga buah lokal sebenarnya masih terjangkau.

Meskipun begitu sayangnya, banyak orang yang lebih menyukai buah impor ketimbang buah lokal, karena dianggap lebih bergengsi dan lebih banyak manfaatnya. Selain itu, buah impor seringkali memiliki bentuk dan penampilan yang lebih bagus dibanding buah lokal. Sedangkan buah lokal cenderung dihindari karena bentuknya yang kurang menarik, kusam, dan juga tidak bernilai ekonomi tinggi. Padahal, manfaat dan nilai gizi buah lokal lebih besar daripada buah impor.

“Buah impor sebenarnya hanya menang gengsi saja, namun kadar gizinya lebih sedikit dibanding dengan buah lokal,” ungkap pakar nutrisi, Emilia E. Achmadi, MS, RD, dalam acara “Buavita Fruit Does You Good”, di Birdcage, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (19/3/2012) lalu.

Gizi buah sebenarnya terpengaruh dari struktur tanah, dan perlakuan pasca panennya. Karena pengiriman buah yang tergolong cukup jauh, buah impor umumnya dipanen dalam kondisi sebelum matang agar tidak cepat rusak dan busuk selama proses pengiriman. Pemanenan buah sebelum matang akan sangat berpengaruh pada kandungan nutrisi dalam buah.

“Kandungan gizi buah yang paling tinggi terdapat pada buah yang matang, sehingga pemanenan buah sebelum waktunya akan memotong saluran nutrisi dalam buah,” tukasnya.

Pengawetan buah dengan menggunakan bahan-bahan kimia seperti lapisan lilin membuat penampilan buah impor mulus dan mengilat, sehingga terlihat sangat menggiurkan. Padahal, lapisan lilin tersebut bisa memberi pengaruh buruk bagi kesehatan.

Sebaliknya, kandungan gizi buah lokal dinilai lebih baik karena pada jarak tempuh saat pengirimannya tak terlalu jauh. Hasilnya, perlakuan pasca panennya pun tak perlu melibatkan bahan pengawet atau bahan kimia lainnya. Karena jarak pengiriman yang cenderung dekat, buah bisa dipanen saat sudah matang sehingga kandungan nutrisinya maksimal. Selain itu, karena jarak tempuh pengirimannya tidak jauh, dan banyak dijajakan di pasar, harga buah lokal pun cenderung lebih murah.
(dari : KOMPAS)

Iklan

Perihal simpelbisnis
I am make this blog for business and money

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: